Home / News / Bitcoin / Pejabat Korea Selatan: Mata Uang Virtual Tidak Terbukti

Pejabat Korea Selatan: Mata Uang Virtual Tidak Terbukti

 

Pendapat Korea Selatan Tentang Mata Uang Virtual: Tidak Terbukti

Korea Selatan Menyuarakan Sentimen Aso

Sementara di Korea Selatan, Gubernur Jasa Pengawas Keuangan Choe Heung-sik juga telah menolak Bitcoin dan mitranya sebagai mata uang yang sah. Menurut Reuters, gubernur mengklarifikasi posisi FSS tentang mata uang kripto pada sebuah konferensi pers di hari Selasa. “Yang bisa kita lakukan adalah memperingatkan orang-orang karena kita tidak melihat mata uang virtual seperti jenis mata uang aktual,” gubernur tersebut menyatakan. Dia menambahkan bahwa sebagai hasil dari sikap FSS, pemerintah “tidak dapat meningkatkan peraturan untuk saat ini.”

Korea Selatan: Jepang Memompa Istirahatnya Mata Uang Kripto

Sebagai penutup, Choe menyatakan keprihatinannya bahwa memperkenalkan lebih banyak peraturan hanya dapat memicu minat publik terhadap Bitcoin dan sejenisnya. Mata uang kripto cukup populer di kalangan penduduk Korea. Pemerintah telah mengambil tindakan pencegahan dalam beberapa bulan terakhir untuk melindungi warganya dari apa yang diyakini sebagai pasar yang berbahaya dan mudah berubah.

Korea Selatan mulai meningkatkan permainan peraturannya pada bulan September, menerapkan larangan habis-habisan terhadap ICO. Larangan itu dimaksudkan untuk melindungi investor dari penipuan keluar dan proyek penipuan. Melanjutkan upayanya, pemerintah Korea mengeluarkan seperangkat peraturan umum minggu lalu yang dimaksudkan untuk membatasi kegilaan membeli dan melarang investor membuat keputusan investasi yang cacat atau berbahaya secara finansial.

Pedoman yang longgar ini datang hanya beberapa hari setelah pejabat mengeluarkan kerangka peraturan kasar untuk pertukaran mata uang kripto Korea Selatan. Perundang-undangan yang diusulkan dimaksudkan untuk menjaga keamanan dan integritas pertukaran. Dan tidak diragukan lagi, merupakan tanggapan terhadap serangkaian serangan peretasan yang telah mengganggu pusat perdagangan Korea Selatan selama tahun 2017.

Ini menarik bahwa setelah berbulan-bulan undang-undang proaktif, pemerintah Korea Selatan mengambil langkah mundur dalam pendekatan peraturannya terhadap berbagai mata uang kripto. Seperti yang Choe katakan, pemerintah ingin mengurangi harapan masyarakat akan masa depan kripto, dan panduan lebih lanjut kemungkinan akan meningkatkan legitimasi sektor ini di mata publik.

Dalam merevisi pendekatan peraturan mereka, kedua pemerintah kemungkinan ingin melihat bagaimana kematangan mata uang kripto di tahun yang akan datang. Jika kripto terus menembus wilayah publik pada tingkat saat ini, kita mungkin melihat Jepang dan Korea mengevaluasi kembali statusnya.

About Ida Pane

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *