Home / News / Bitcoin / Alexander Kravets Sebut Bursa Kripto Hancur
Bursa Kripto Hancur

Alexander Kravets Sebut Bursa Kripto Hancur

Alexander Kravets, CO Founder XTrade.io menuliskan opininya di cointelegraph tentang harga kripto di bursa, ia berpendapat bahwa bursa kripto hancur saat ini. Mata uang kripto telah menarik perhatian internasional tahun ini. Meskipun perdagangan mata uang bukanlah hal yang baru, memang terasa seperti konsep kuno yang diperbaharui menggunakan teknologi baru. Kenaikan harga yang cepat terjadi di hampir semua token digital.

Yang paling terlihat pada peningkatan 1.600 persen Bitcoin tahun ini. Dan integrasi mengejutkan mereka ke pasar investasi utama melalui kontrak berjangka, membuat perdagangan kripto menjadi pencarian yang menarik bagi banyak investor. Sebenarnya, dengan total market cap lebih dari 400 milliar USD, perdagangan kripto menjadi salah satu peluang investasi paling menggeliat yang tersedia.

Sayangnya, banyak pedagang menemukan bahwa kemajuan teknologi pada kebutuhan perdagangan dasar yang ditemukan di bursa investasi tradisional sama sekali kurang ditemukan pada pertukaran kripto. Menurut Kravets, hal ini bisa menjadi masalah besar.

Sementara itu, untuk kripto tidak populer atau kripto yang lebih banyak permintaan, bursa-bursa memfasilitasi jual beli kripto semacam ini tidak efisien. Kondisi ini bisa menjadi manifestasi nyata ketakutan terburuk orang tentang mata uang kripto. Secara umum, mereka kurang memiliki posisi yang sama di bursa, mereka menggunakan teknologi usang yang memalukan, dan mereka dikenalkan dengan aktor jahat.

Sudah jelas bahwa mata uang kripto akan menjadi bagian penting dari proyeksi keuangan ke depan, namun masalah ini memerlukan solusi. Mungkin dengan lebih memahami bagaimana pasar kripto hancur ini, kita bisa mulai menemukan jawaban atas kekurangannya, sehingga bisa berkembang di kemudian hari.

Bursa Pasar Kripto Hancur Akibat Kurangnya Likuiditas

Beberapa dari prinsip-prinsip yang membuat mata uang kripto begitu menarik, terutama sifat desentralisasi dan sifat otonomnya. Ketika investor perdagangan mata uang kripto dapat memilih dari di lebih dari 100 bursa, harga kripto itu cukup berfluktuasi di bursa. Forum Ekonomi Dunia mencoba untuk melihat perbedaan harga di tiga bursa kripto saja, dan mereka menemukan “perbedaan besar antara harga Bitcoin.” Mereka mencatat beberapa faktor mengenai perbedaan harga ini, termasuk kesenjangan waktu dan nilai yang dihasilkan dari pertukaran Bitcoin menjadi USD dan kembali ke Bitcoin. Namun pada akhirnya, perbedaan harga dapat dikaitkan dengan kurangnya pengawasan dan regulasi.

About Ida Pane

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *